Take a fresh look at your lifestyle.

Menkes RI dan Dubes Arab Saudi, Tinjau Operasi Jantung RS Adam Malik – KSRelief

0 9

MEDAN (METROJURNAL.COM) – Menteri Kesehatan (Menkes) RI Ir Budi Gunadi Sadikin SSi CHFC CLU dan Duta Besar (Dubes) Kerajaan Arab Saudi untuk Indonesia Faisal Abdullah H Amodi meninjau langsung pelaksanaan program alih iptek operasi bedah jantung anak dari King Salman Humanitarian Aid and Relief Center (KSRelief) di RS Adam Malik, Jumat (28/6/2024).

Didampingi Direktur Utama RS Adam Malik dr Zainal Safri MKed(PD) SpPD-KKV SpJP(K), Menkes RI bersama Dubes Arab Saudi berkeliling ke Pusat Jantung Terpadu (PJT) RS Adam Malik. Menkes RI sempat berdialog dengan tim dokter baik dari Arab Saudi maupun tim dokter RS Adam Malik, juga berbincang dengan sejumlah pasien anak dan keluarganya.

“Saya berterima kasih kepada Raja Salman yang diwakili Dubes Arab Saudi dan KSRelief yang sudah mau mengobati anak-anak kita, sekaligus juga mengajari dokter-dokter kita untuk bisa bekerja seperti mereka. Kerja sama dengan Pemerintah Arab Saudi ini untuk membantu mengoperasi anak-anak kita, jadi saya lihat operasinya banyak berhasil,” ungkap Menkes.

Dubes Arab Saudi mengatakan, pihaknya ingin membantu lebih banyak warga Indonesia, khususnya anak-anak dengan kelainan jantung bawaan. “Kami ingin lebih intens dalam berkontribusi menyelamatkan anak-anak khususnya di Indonesia, dan bisa membantu dokter-dokter di Indonesia. Kerja sama ini pasti akan kita lakukan lagi,” kata Dubes Arab Saudi.

Sementara itu Zainal melaporkan, bahwa sejak program bedah jantung anak kerja sama dengan KSRelief ini dimulai pada 25 Juni 2024, hingga sekarang sudah 16 pasien anak yang selesai dioperasi dari target sebanyak 30 pasien dalam sepekan sampai 2 Juli 2024 nanti. “Semua operasi berjalan bagus, seratus persen berhasil,” ucap Zainal.

Pada kesempatan itu, Zainal juga membawa Menkes RI dan rombongan untuk menyaksikan langsung operasi bedah jantung anak dari luar kamar operasi, dengan didampingi oleh tim dokter bedah jantung RS Adam Malik. Program ini sendiri sebelumnya sudah berlangsung untuk tahap pertama dengan pasien bedah jantung dewasa pada 21-26 Mei 2024. Kemudian, akan dilanjutkan dengan tahap ketiga, juga pasien bedah jantung dewasa pada akhir Juli 2024 nanti.

Pada tahap kedua ini, sebanyak 27 tenaga kesehatan dikirim ke Medan untuk menangani kasus jantung anak bawaan. Di antaranya, dokter konsultan bedah jantung, konsultan jantung anak, konsultan anak intensif, konsultan anestesi jantung, perfusionis, terapis, perawat ahli, dan teknisi medis. Selain alih iptek untuk peningkatan kompetensi SDM di RS Adam Malik, KSRelief juga membawa bantuan bahan-bahan medis untuk operasi bedah jantung anak ini.

Setelah meninjau operasi bedah jantung anak, Menkes juga sempat mengunjungi sekaligus meresmikan Ruang Operasi Modular Instalasi Bedah Sentral dan Masjid Haji Adam Malik. Dalam kunjungan ke RS Adam Malik ini, turut hadir Pj Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Agus Fatoni dan Wali Kota Medan Bobby Nasution. Selain itu, sejumlah Pejabat Eselon I dan Eselon II Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, dan para Kepala UPT Kemenkes RI di Sumut. (YS)

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan.