Take a fresh look at your lifestyle.

LBH Desak Polrestabes Medan Usut Tuntas Dugaan Banyaknya Kejanggalan Cadaver di Kampus Unpri

0 4

MEDAN . – Kota Medan dihebohkan dengan video viral menggemparkan yakni rekaman video diduga diunggah mahasiswa Unpri adanya dugaan temuan 2 mayat dalam bak/boks berwarna biru di lantai 9 Kampus Unpri, (11/12/2023) lalu.

Video tersebut sontak menimbulkan tanda tanya besar masyarakat terkait mengapa bisa ada mayat di lingkungan kampus?

Atas adanya video tersebut, Polrestabes Medan melakukan langkah cepat dengan mendatangi Unpri guna melakukan penyelidikan.

Namun diketahui saat itu sebagaimana pemberitaan yang telah banyak beredar diduga pihak kampus tidak kooperatif terkait penyelidikan yang dilakukan Polrestabes dengan menyampaikan harus ada izin pengadilan terlebih dahulu untuk melakukan penggeledahan.

Alhasil pihak Polrestabes harus kembali melakukan penyelidikan esok harinya, 12 Desember 2023. Sangat mengejutkan penyelidikan awal yang dilakukan pihak Polrestabes ternyata menemukan fakta baru yaitu diduga adanya 5 mayat di lantai 15 Kampus Unpri.

Tidak selesai di situ, di hari yang sama beredar video klarifikasi yang diduga mahasiswa Unpri yang menyatakan permintaan maafnya atas video viral sebelumnya dan menerangkan jika properti dari video tersebut manekin atau boneka dan bukan mayat. Serta mengatakan jika video tersebut adalah hoax.

Simpang siur terkait temuan 5 mayat tersebut, pihak Unpri angkat bicara yaitu melalui wakil dekan fakultas kedokteran dan alumnus dalam videonya menyatakan mayat tersebut adalah Cadaver yaitu tubuh manusia yang diawetkan.

Hal yang sama disampaikan Kapolda Sumut dengan menyatakan temuan mayat di Unpri adalah Cadaver, Kamis ( 14/12/2023). Namun Wakil dekan juga menyesalkan tindakan oknum dari Polrestabes yang tidak koordinasi karena pimpinan fakultas tidak dimintai keterangan secara resmi.

Dalam keterangannya diterima, Minggu (17/12/2023), LBH Medan sebagai lembaga yang konsen terhadap penegakan hukum dan hak asasi manusia (HAM) menduga banyaknya kejanggalan terkait Cadaver di Unpri.

Perlu diketahui Cadaver sebagai penunjang pendidikan kedokteran di bidang anatomi (ilmu yang mempelajari tentang struktur tubuh manusia). Dalam proses mendapatkan donor mayat atau Cadaver tersebut diperoleh dengan 2 proses yakni Toe-eigening (Proses Pemilikan) dan Levering (Penyerahan).

Proses Toe-eigening Kadaver adalah proses pemilikan Cadaver, Proses Toe-eigening merupakan istilah asing yang diambil dari bahasa Belanda. Proses ini untuk memperoleh Cadaver lebih dikhususkan kepada Cadaver (donor mayat/jenazah) yang berada di rumah sakit dengan keadaan identitasnya tidak dapat diverifikasi/tanpa identitas.

Sedangkan proses levering disebut proses penyerahan Cadaver yang berpondasikan atas hibah (merupakan suatu bentuk persetujuan oleh seseorang semasa hidupnya dengan menyerahkan sesuatu dengan cara cuma-cuma tanpa bisa menarik kembali).

“Oleh karena itu LBH Medan menduga banyak kejanggalan terkait Cadaver tersebut. Pertama, diduga hingga sampai saat ini baik dari pihak Polrestabes Medan maupun Unpri belum memberikan penjelasan secara komprehensif terkait asal usul Cadaver, semisal dari rumah sakit mana Cadaver diperoleh,” tegas Direktur LBH Medan, Irvan Saputra.

Dijelaskannya, sebagaimana Pasal 5 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 1981 tentang Bedah Mayat Klinis dan Bedah Mayat Anatomis Serta Alat atau Jaringan Tubuh Manusia dan bagaimana proses perolehannya.

Dimana hal tersebut harus dilakukan pihak Unpri sebagai bentuk implementasi asas tanggung jawab sebagaimana diatur dalam pasal 3 huruf b undang-undang Nomor 20 Tahun 2013 tentang Pendidikan Kedokteran yang menyatakan.

Dalam hal pemimpin dan jajaran di fakultas kedokteran dan kedokteran gigi dalam penyelenggaran pendidikan kedokteran memiliki kompetensi, integritas, sikap tulus, terbuka, jujur, dan lainnya.

Kedua, tempat penemuan awal Cadaver yaitu di lantai 9 yang diduga tempat perparkiran/terbuka, seharusnya menurut Prof. Jurnalis Uddin (Ahli Anatomi Universitas YARSI) Cadaver tidak bisa sembarang tempat.

Keterangan tersebut sejalan dengan dr. Edi Suyanto Dokter Spesialis Forensik RSUD. Sutomo mengatakan fakultas kedokteran harus menyimpan di ruang yang tertutup dan rapi serta tidak terjangkau siapapun.

Siapapun yang masuk ke tempat Cadaver harus melalui prosedur yang ketat dan bukan ditaruh tempat terbuka. Hal ini berkaitan dengan adab atau etika terhadap Cadaver.

Ketiga, adanya keterangan kontradiktif antara para mahasiswa yang melakukan klarifikasi terkait video awal yang beredar. Dimana mengatakan jika propertinya manekin/boneka dan video tersebut hoax.

Namun faktanya tidak menunjukan secara langsung bukti manekin dalam video klarifikasinya. Sebaliknya pihak Polrestabes, Unpri dan Kapolda Sumut membenarkan 5 mayat tersebut Cadaver. Maka hal ini jelas membuat masyarakat menjadi semakin curiga.

“Lalu, keempat diduga beredar video terbaru terkait adanya mobil pick up yang keluar dari Unpri dengan membawa bak/box yang diduga tempat awal Cadaver diletakan. Sehingga patut diduga apakah hal tersebut merupakan penghilangan barang bukti?,” tegas Irvan.

Atas banyaknya kejanggalan tersebut, sambung Irvan, sudah sepatutnya secara hukum Polrestabes Medan mengusut tuntas permasalahan a quo secara profesional, objektif dan transparan guna memberikan ketertiban dan keamanan di masyarakat.

Seraya pihak Unpri juga harus menyampaikan fakta-fakta yang benar sebagai bentuk tanggung jawab hukum, moral dan sekaligus memberikan edukasi kepada masyarakat.

“LBH Menilai jika hal tersebut tidak diusut tuntas maka akan menimbulkan perspektif negatif masyarakat terhadap Polrestabes Medan sebagai penegak hukum dan Unpri sebagai lembaga pendidikan dan diduga bertentangan dengan Pasal 1 angka 3 dan Pasal 28 F UUD 1945 dan UU 39 Tahun 1999 tentang HAM,” pungkas Irvan Saputra.(red)

 

 

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan.