Take a fresh look at your lifestyle.

Ringankan Beban Transportasi Warga, Pemdes Penggalangan Dan Kantor Pos Tebing Tinggi Izinkan Bagi BLT Didesa

0 0

SERGAI (HARIANSTAR.COM)  – Wilayah Desa Penggalangan kecamatan Tebing Syahbandar, kabupaten Serdang Bedagai (Sergai) berbatas langsung dengan wilayah Kota Tebing Tinggi. Berjarak sekitar 35 KM dari Sei Rampah sebagai Ibukota Sergai.

Lebih dekat ke pusat Kota Tebing Tinggi, yang hanya berjarak sekitar 13 – 15 Km.
Hal ini dijelaskan oleh Kepala Desa ( Kades ) Penggalangan,Boini seorang Ibu Rumah Tangga yang terpilih mengganti kan suaminya sebagai Kades,dengan jumlah penduduk lebih dari 6.000 jiwa.

Sebelum Pelaksanaan pemilu tahun 2024 ini,warga Desa Penggalangan mendapat bantuan tunai berupa Beras (20Kg/KK),sebanyak 699 paket yang infonya dari Kementerian Bappenas RI (Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Republik Indonesia),atas perintah Presiden RI Joko Widodo.
Jelas Kades,Boini ketika dikonfirmasi di kantor Desa Penggalangan,kecamatan Tebing Syahbandar, Selasa (28/2/2024) siang.

“Pemberitahuan yang sampai kepada kami,ada 699 KK tercatat di Desa kami yang mendapat BLT tersebut. Beras tersebut dapat diambil di Kantor Pos Tebing Tinggi,yang berjarak 15 Km dari Desa kami,dengan membawa Tanda Pengenal ( KTP/KK). Dan pemberitahuan ini kami sampaikan kepada warga penerima,yang sudah tercantum nama nya dari pemberitahuan melalui Kantor Pos. Jadi bukan data dari pemerintah desa yang menentukan penerimanya,
sudah tertera nama yang bersangkutan dari sananya. Bagi warga yang lansia atau jompo,tentu hal ini menjadi kendala karena selain jarak tempuh jauh juga menelan ongkos transportasi,yang tidak sedikit”, jelas Kades Boini yang diamin kan oleh Kepala Urusan Sosial ( Kaur Sosial Desa Penggalangan).

Setelah berkordinasi dengan Kaur,Kepala Dusun,BPBD,LKMD, Babinsa dan Bhabinkamtibmas Desa,maka untuk membantu warganya Kades Penggalang an bermohon kepada pihak Kantor Pos Tebing Tinggi,agar pihak Desa saja yang membagikan sesuai yang sudah tercantum didalam daftar penerima dari Kantor Pos Tebing Tinggi.

Dan hal ini disetujui pihak Kantor Pos Tebing Tinggi sesuai surat dari Satgas Bantuan Cadanga Pangan 2024,Kantor Pos Tebing Tinggi tanggal 6/2/2024,imbuhnya.

” Tahap I kami ambil sebanyak 180 Paket diambil tanggal( 7/2/2024 sore) dan baru dibagikan beberapa paket, kami menerima telepon agar pembagian di hentikan karena masuk Minggu Tenang Pemilu 2024, supaya situasi kondusif di riuhnya pesta politik dan supaya jangan ada salah persepsi,sebelumnya kami sampaikan kepada penerima agar nanti diambil selesai hari pencoblosan ( Kamis 15/2/2024)”.

Ada hari yang ditentukan, saat itu ruangan kantor Desa Penggalangan masih penuh dengan Kotak Suara,dan supaya tidak terkenda la kami beritahukan kepada penerima agar datang pada hari Selasa (21/2/2024).

Ternyata penundaan itu di manfaatkan oleh sejumlah oknum untuk memperkeruh suasana, dan beberapa warga yang sebahagian infonya sudah menerima paket BLT dari Kantor Pos Tebing Tinggi, ikut melakukan aksi di kantor Desa.

“Tapi hal ini tidak menjadi masalah,yang penting tugas kami mem bantu pihak Kantor Pos mempermudah warga untuk mendapatkan haknya,sudah terpenuhi. Tahap II kami ambil lagi sebanyak 166 paket dan sesuai surat dari Satgas Bantuan Cadangan Pangan 2024 Kantor Pos Tebing Tinggi tanggal 22/2/2024, bahwa pengambilan beras sisa dari Desa Peng galangan dengan melampirkan Surat Pernyataan Tanggung Jawab Mutlak ( SPTJM) Penerima Bantuan Pangan secara kolektif tahun 2024, dengan batas waktu pengambilan tanggal 24 Februari 2024.Dan untuk itu sudah kami kerjakan,dan yang belum mengambil ada sekitar 20an KK lagi”,jelas Kades Boini.

Kades Boini juga menambahkan,terkait dengan pencalonan suaminya sebagai caleg, ini tidak ada sangkut pautnya dengan pendistribusian beras yang dilak sanakan.

” Ya mungkin ini tahun politik, bisa saja hal ini dikait – kaitkan dengan BLT. Tapi kita sudah berupaya membantu warga kita, dan silahkan saja apa ada intervensi kepada penerima BLT yang dari Pemdes. Disini kan ada Pengawas, BPBD, LKMD,Babinsa dan Bhabinkamtibmas yang selalu menga wasi kegiatan pemberian bantuan. Jadi yang dibagikan melalui Desa ada 2 Tahap berjumlah 346 Paket,dan langsung melalui Kantor Pos ada 353 Paket”, tandas Kades Penghalangan.(biets)

 

Tinggalkan komen

Alamat email anda tidak akan disiarkan.